7.06.2006

Pendapatan Nasional

Tiga Metode Pendapatan Nasional

Pendapatan Nasional merupakan ukuran umum tentang perkembangan perekonomian dan kegiatan ekonomi suatu negara. Pokok permasalahan untuk mengukur kegiatan ekonomi masyarakat yaitu:

  1. Berapa barang dan jasa yang dihasilkan oleh masyarakat dalam satu tahun?
  2. Berapa balas jasa (pendapatan) yang diterima oleh masyarakat dalam satu tahun?
  3. Berapa pembelanjaan masyarakat selama satu tahun?

Untuk menjawab ketiga permasalahn tersebut dikembangkan tiga pendekatan/metode Pendapatan Nasional yaitu:

  1. Pendekatan/metode Produksi (Production Approach/method)
  2. Pendekatan/metode Pendapatan (Income Approach/method)
  3. Pendekatan/metode Pembelanjaan (Spending Approach/method)

Metode Produksi

Metode produksi yaitu metode yang digunakan untuk menghitung barang dan jasa hasil produksi masyarakat suatu negara dalam satu tahun. Yang dihitung hanya barang dan jasa akhir (final goods).

Hasil penghitungannya dinilai dalam uang yang disebut Produksi Nasional (PDB = Produk Domestik Bruto atau GDP = Gross Domestic Product). Produksi Nasional (PDB atau GDP) merupakan nilai barang dan jasa yang dihasilkan oleh masyarakat suatu negara selama satu tahun.

Metode Pendapatan

Metode pendapatan digunakan untuk menghitung balas jasa yang diterima oleh masyarakat selama satu tahun.

Hasil penghitungannya disebut Pendapatan Nasional (Yearly Income, dilambangkan dengan Y). Pendapatan Nasional adalah total nilai balas jasa yang diterima oleh masyarakat suatu negara dalam satu tahun.

Pendapatan masyarakat terdiri dari:

  • Tenaga kerja memperoleh balas jasa berupa upah/gaji (w = wage)
  • Modal memperoleh balas jasa berupa bunga (i = interest)
  • Tanah dan SDA memperoleh balas jasa berupa sewa (r = rent)
  • Pengusaha memperoleh balas jasa berupa laba (p = profit)
  • Penghasilan campuran (mixed income) yang merupakan gabungan dari upah/gaji, bunga, sewa, dan laba.

Pendapatan Nasional rumusnya: Y = w + i + r + p

Metode Pengeluaran/Pembelanjaan (Spending Approach

Metode pengeluaran/pembelanjaan digunakan untuk menghitung pengeluaran/pembelanjaan masyarakat selama satu tahun. Hasil penghitungannya disebut Pembelanjaan Nasional (National Spending). Pembelanjaan Nasional adalah total pembelanjaan masyarakat suatu negara selama satu tahun.

Pengertian masyarakat disini menunjuk pada para pelaku ekonomi. Para pelaku ekonomi terdiri dari:

  1. Pengeluaran para konsumen disebut konsumsi (C = Consumption)
  2. Pengeluaran para produsen disebut investasi (I = Investment)
  3. Pengeluaran pemerintah disebut pembelanjaan pemerintah (G = Governmen Expenditure)
  4. Pengeluaran masyarakat luar negeri disebut ekspor netto (Xn = Net Export), selisih antara ekspor (X = Export dan impor (M = Import).

Jadi pembelanjaan nasional terdiri dari Y = C + I + G + X - M

KOMPONEN-KOMPONEN PENDAPATAN NASIONAL

Komponen-komponen Pendapatan Nasional merangkai hubungan antara ketiga metode/pendekatan Pendapatan Nasional. Komponen-komponen Pendapatan Nasional yaitu:

  1. PDB (GDP). PDB (Produk Domestik Bruto) atau GDP (Gross Domestic Product) merupakan nilai total barang dan jasa yang diproduksi oleh masyarakat selama satu tahun.
  2. PNB (GNP). PNB (Produk Nasional Bruto) atau GNP (Gross National Product) diperoleh dengan cara: PNB = PDB +/- Pendapatan Netto Faktor Luar Negeri. PNB menunjukkan nilai sesungguhnya barang dan jasa yang dihasilkan oleh suatu negara dalam satu tahun.
  3. PNN (NNP). PNN (Produk Nasional Netto) atau NNP (Net National Product) dihitung dengan cara: PNB -Depresiasi atau penyusutan.
  4. PN (NI). PN (Pendapatan Nasional) atau NI (National Income) dihitung dengan cara: PNB - Pajak Tidak Langsung (Ti = Indirect Tax).
  5. Yrtk (PI). Yrtk = PN - (Cadangan + Pajak Usaha). Hasilnya disebut Pendapatan Perseorangan (PI = Personal Income atau Yrtk).
  6. Pendapatan Disposable (Yd). Yrtk dikurangi dengan pajak Pribadi dan ditambah dengan Pembayaran Transfer (Tr = Transfer Payment) dari pemerintah, hasilnya disebut Pendapatan Disposabel. Pendapatan disposabel akan digunakan untuk konsumsi (C = Consumption) dan ditabung (S = Saving). Yd = C + S.

Lihat: